Puluhan Organisasi Muslim Dunia Serukan Boikot Hilton Terkait Rencana Bangun Hotel di Xinjiang

Lebih dari 40 organisasi Muslim menyerukan boikot global terhadap Hilton terkait rencana pembangunan hotel di Xinjiang oleh jaringan hotel tersebut. Seruan tersebut muncul menyusul laporan media Inggris,The Telegraph, yang menyebutkan pembangunan hotel itu berlokasi di sebuah bekas masjid yang dirobohkan oleh pemerintah China pada 2018 lalu. “Melakukan bisnis di lokasi di mana sedang terjadi genosida dan pada dasarnya turut terlibat dalam genosida, tidak dapat diterima,” ujar Edward Ahmed Mitchell, deputi direktur Council on American Islamic Relations (CAIR), kepadaThe Telegraph.

CAIR menggelar konferensi pers di depan The Capital Hilton, Washington, Amerika Serikat, pada Kamis (16/9/2021) waktu setempat. CAIR merupakan organisasi hak hak sipil dan advokasi muslim di AS yang memimpin seruan boikot tersebut. “Hilton adalah simbol dari permasalahan yang lebih luas yaitu keterlibatan korporasi dalam pelanggaran hak asasi manusia oleh China,” ujar Mitchell.

Jika proyek ini berlanjut, hal tersebut “menyampaikan pesan kepada pemerintah China bahwa mereka dapat bertindak tanpa hukuman dan semua orang akan menjadi terlalu takut untuk melakukan apapun.” MenurutAl Jazeera, lokasi pembangunan hotel tersebut dulunya adalah sebuah masjid dan berada di prefektur Hotan. Hilton berencana membangunhotel yang bernama Hampton Inn di lokasi tersebut.

Pemerintah Inggris dan AS telah menyatakan bahwa genosida sedang terjadi di Xinjiang, di mana dilaporkan sekitar 2 juta orang ditahan di kamp kamp 're edukasi'. Menurut Australian Strategic Policy Institute, sebuahthink tankAustralia, pemerintah China telah merobohkan 16.000 masjid dan mengubah atau menghancurkan sekitar 60 persen situs situs Islam yang dianggap suci oleh warga Uighur, etnis minoritas muslim di Xinjiang. Sebuah investigasiThe Telegraphmenemukan bahwa masjid masjid diubah menjadi toilet umum, dan situs situs lainnya dirobohkan menjadi tanah lapang atau dijadikan lahan parkir.

China juga dilaporkan melakukan sterilisasi paksa, dan memisahkan anak anak Uighur dari keluarga mereka. Organisasi organisasi yang turut serta dalam seruan boikot CAIR antara lain Uyghur Human Rights Project, US Council of Muslim Organizations, Muslim Council of Britain, dan lainnya. Sebelumnya pihak Hilton mengatakan hotel tersebut merupakan pengembangan sebuahfranchiseyang dipantau oleh Huan Peng Hotel Management, sebuah perusahaan China.

Setidaknya tiga hotel yang mengusungbrandHilton beroperasi di Xinjiang. Seluruhnya berada di Ibu Kota Urumqi. Sementara itu, Beijing berdalih kamp kamp di Xinjiang digunakan untuk merehabilitasi orang orang yang berpotensi menjadi teroris. Pemerintah China juga membantah tuduhan penghancuran masjid dan menyebutnya sebagai 'omong kosong'.

Beijing mengatakan renovasi tersebut untuk memberikan 'sentuhan modern'. Sumber: Kompas.TV/The Telegraph/Al Jazeera

Leave a Reply

Your email address will not be published.